Naskah Drama Persahabatan Singkat

Percayalah Pada Diri Sendiri
     Di SMA ada 2 orang sahabat bernama jony dan evy, mereka berdua adalah sahabat sejak pertama kali masuk SMA. Namun yang membedakan keduanya adalah peringkat mereka dikelas, Evy selalu peringkat 1 sedangkan Jony selalu peringkat bawah. Hal tersebutlah yang membuat Jony iri dengan Evy. Suatu hari Evy dan Jony berjalan – jalan ditaman sekolah.......
Jony : “Apa kamu merasa berbeda saat ini, Evy?”
Evy         : “Berbeda apanya Jon?”
Jony : “Kamu selalu peringkat atas dan aku selalu peringkat bawah, padahal aku sudah belajar dengan rajin dan tekun. Aku selalu merasa minder ketika bersamamu Evy”.
Evy        : “Ya ampun Jon. Kita kan udah berteman lama, kamu belajar dengan rajin juga udah bagus kok. Lagian itu akan jadi bekal kamu di masa depan”.
Jony : “Apa maksudmu?!!. Masa depan apanya?!!. Sudah kuduga kamu lebih suka aku terpuruk seperti ini kan?!!. Aku tau, aku tidak bisa peringkat atas seperti mu!!!”
Evy         : “Lho......maksudku gak gitu Jon, kamu salah paham.......”
Jony : “Arggh.....salah paham apanya?!!. Seharusnya aku menyadarinya sejak dulu”.
Evy         : “Tunggu Jon....”
Evy         : “Jangan pergi......., jangan pergi Jony..”
Arum : “Ada apa dengan mu, Vy ?”
Tasha : “Awakmu lagi tukaran karo Jony toh”
Ndro : “Yang sabar ya Vy...”
Evy         : “Aku, Aku rak popo”
Ndro : “Bagaimana kalo kita ke kelas aja?”
......         : “Ayo, kita selesaikan masalah ini baik – baik”
Kanca : “Ayo ws ayo kuy”
Baca Juga : Contoh Naskah Drama Berlebih - lebihan dalam Kekayaan
      Akhirnya Evy dan kawan – kawan berjalan menuju kelas untuk membicarakan tentang pertengkaran Evy dan Jony secara baik – baik. Sementara Jony berjalan menuju kantin bu cidul, Jony terus berjalan dan akhirnya sampailah ia di kantin. Di sana rupanya ada Joko, Mondy, dan Jack.
Joko : “Eh, Jack radionya palanin dulu!”
Jack         : “Sip, sip, sip”
Mondy : “Bu ciduuul...... cidul, cidul, cidul”
Bu Cidul         : “Dalem, mau pesen apa mas – mas ganteng ini?”
Joko : “Kopi luwak 3 ya, bu”
Bu Cidul         : “Siap!”
Joko : “Eh, eh. Radionya matiin dulu!”
Jack         : “Oke, brother”
Joko : “Eh, Jony my brother”
        : “Bu cidul, kopi luwaknya satu lagi, ya”
Bu Cidul         : “Siap mas”
Jack         : “Sini – sini brother Jon, kenapa mukamu kelihatan murung saja?”
Jony : “Seharusnya aku tahu kalau Evy ingin menjatuhkanku”
Bu Cidul         : “Nah, ini kopinya, ini luwaknya”
4 Orang         : “Aduh, pusing pala berbie......”
Joko : “Sebenarnya apa yang kau inginkan Jon?”
Jony : “Aku hanya ingin peringkat satu dikelas, tapi aku tidak mau belajar belajar lagi,  aku ingin yang instan”.
Mondy : “Aku kenal dukun sakti mondro guno, omahe neng gunung tumpang pitu, jenenge mbah kromo alus, lek topo neng culah bacok daratan ngetan kuwi lho....”
Jack         : “Ya Jon”
Mondy : “Yen misale awakmu mrono wae”
Jack         : “Kayaknya dukun itu benar – benar sakti”
Jony : “Kalau begitu kalian antarkan aku kesana”
3 Orang         : “Yo, ayo!”
Bu Cidul         : “Eh, bayar dulu donk, tadi udah beli apa aja?”
Mondy : “Semuanya berapa bu?”
Bu Cidul         : “10 339/54m8, 549 rb”
Mondy : “Aku males ngitung, nih cukup?”
Bu Cidul         : “Cukup banget lah”
Jony : “Sekarang ayo kerumah mbah kromo alus!”
Joko : “Berang – berang makan ketupat, berangkat!!”

      Jony dan kawan – kawan beranjak pergi dari kantin Bu Cidul dan berjalan menuju kediaman Mbah Krama Alus yang bertempat di gunung tumpang pitu. Sesampainya dirumah Mbah Krama Alus, Jony dan kawan – kawan melihat Mbah Krama sedang bertapa disebuah batu. Jony dan kawan – kawan pun menghampirinya.
Jony : “Mbah, Mbah...”
Mbah Krama : “Eh, semprul ganggu orang lagi tidur aja”
Joko : “Ma....ma.....maaf Mbah”
Mbah Krama : “Gpp, gpp santai aja”
        : “Ada perlu apa kalian kemari?”
Jony : “Sebenarnya.....saya Mbah yang punya keperluan”
Mbah Krama : “Aku sudah tau tujuanmu”
        : “Kamu pasti pengen jadi pintar kan?”
Jony : “Iya Mbah”
Mbah Krama : “Peringkat satu kan?”
Jony : “Iya Mbah”
Mbah Krama : “Tanpa belajar kan?”
Jony : “Wah, iya Mbah”
Mbah Krama : “Ha, Ha, Ha”
Mondy : “Biasanya kalo udah ketawa itu pasti dukun hebat”
Jony : “Gimana Mbah?”
Mbah Krama : “Ngimpi!”
4 Orang         : “Owalah”
Mbah Krama : “Ga, kalo pengen pinter itu harus belajar yang rajin, yang tekun. Sorry ya, aku gak bisa mengabulkan itu”
4 Orang         : “Ow................”
Mbah Krama : “Tapi aku bisa membuatmu sakti”
4 Orang         : “Yeay!”
Mbah Krama : “Kamu sudah menjadi di pahit lidah, semua perkataan mu akan jadi kenyataan”
Jony : “Mbah, pengen apa?”
Mbah Krama : “Cewek cantik”
Jony : “Semua cewe SMA jadi suka sama Mbah”
Mondy : “Aku juga mau donk”
Jony : “Kuberi 1 permintaan”
Mondy : “Pengen ganteng”
Mbah Krama : “Ngimpi!”
Jony : “Alah kamu ini ayo kita pergi sekarang”
3 Orang         : “Ayo, ayo”
Mbah Krama : “Bayarannya mana?”
Jony : “Tidak ada Mbah, lebih baik Mbah jadi patung aja”
Mbah Krama : “Tidaaaaakkkk...”

      Jony merubah Mbah Krama Alus menjadi patung dan meninggalkan Mbah Krama di rumahnya, Jony menjadi sakti yang apabila ketika mengatakan sesuatu menjadi kenyataan. Dihari pertama sekolah Jony berjalan – jalan di sekolah dengan perasaan bangga.
Jony : “Kamu tidak apa – apa put?”
Putri : “Tidak apa – apa”
Jony : “Aku ada pertanyaan untukmu, susu susu apa yang bikin jatuh cinta, ayo apa?”
Putri : “Apa?”
Jony : “Susu dancow lah”
Putri : “Dancow?”
Jony : “Iya”
Jony : “Sebenarnya aku sudah lama menyukaimu put”
Putri : “Kamu siapa? Aku tidak mengenalimu”
Jony : “Aku Jony, teman sekelasmu”
Putri : “Jony yang ku kenal bukan sepertimu, maaf aku harus pergi”
Jony : “Jangan pergi puuutt...”
Burhan : “Aku Burhan”
Iqbal : “Aku Iqbal”
Aldo : “Aku Aldo”
Burhan, Iqbal, Aldo : “Kami genk power!”
Burhan : “Heh, tulang lunak, ngapain duduk dibawah?”
Jony : “Ya, suka – suka aku lah, emang masalah buat lo?”
Burhan : “Masalah donk”
Iqbal : “Eits, mau kemana kau?”
Jony : “Kalian mau apa sih?”
Burhan : “Berani – beraninya kau mengabaikanku, aku ini ketua genk cimpluk ya”
Jony : “Banyak cincong kau”
Iqbal : “Kami berdua akan mengabdi kepada mu”
Aldo : “Betul, kami berdua akan mengabdi kepada mu”
Jony : “Ha, Ha, Ha”
        : “Kalian berdua, ayo ikut aku”
       Setelah 7 hari lamanya Jony berhasil mendapatkan pengikut yang semakin banyak, semakin lama Jony yang tadinya anak yang culun berubah menjadi Jony yang keren, cool, klimis, brengosan, namun sombong. Ia mengumbar – ngumbar kekuatan pahit lidahnya, dan setiap hari pengikutnya semakin bertambah. Jiwa baiknya telah tertutupi oleh kesombongan. 
Burhan : “Itu dia, dia yang membuatku terbang kesana kemari”
Evy         : “Apa yang terjadi padamu Jon? Kau berubah”
Jony : “Berubah apanya?”
        : “Lihatlah aku merasa lebih baik dari sebelumnya”
Evy        : “Kau telah merubah semua orang menjadi apa yang kau inginkan, bukan seperti apa yang tuhan rencanakan”
        : “Bahkan kau mengubah diri menjadi pemalas dan tidak rajin lagi”
Penjual : “Cangcimen. Cangcimen, kacang, kuaci, permen, siapa yang mau beli”
Joko : “Sampeyan piye toh pak, ini tuh lagi bertengkar malah cangcimen, cangcimen”
Penjual : “Ya mangap gak ngerti le, lek ngono aku tak maring omahe pak robi ae, jarene ana jarane ngono”
Joko : “Sana, sana”
        : “Lanjuuuttt”
Jony : “Aku senang pengikutku banyak, bahkan hampir sama dengan pengikut mu. Aku ingin membuktikan bahwa aku bisa pintar tanpa belajar lagi. Aku juga akan mengubah teman – teman mu kok”
Evy         : “Apa!!!?”
Jony : “Heh, kalian. Apa kalian akan setia kepada Evy?”
Burhan : “Tentu saja, dia adalah teman yang setia”
Jony : “Di tas ku ada banyak uang”
Arum : “Wah, banyak sekali uang Jony. Ayo kita ikut Jony saja”
ALL : “Ayo, ayo”
Jony : “Sudah aku bilang kan? Ayo kita tinggalkan pecundang ini sendirian”
        : “Hallo?”
        : “Lho? Kok disini, bukannya Mbah jadi patung?”
Mbah Krama : “Wanen kamu, sebenarnya waktu kamu pulang aku mau bilang kalo kekuatan kamu bertahan 10 hari dan untung tidak jadi”
Arum : “Jony, uangnya jadi daun”
Jony : “Tidak!, beri aku kekuatan lagi Mbah”
Mbah Krama : “Tidak bisa, lebih baik kamu jadi patung saja”
Jony : “Tidaaaaak.....”

       Stooop.....! cerita tadi hanyalah fiktif belaka dan untuk hiburan semata. Nilai yang dapat kita ambil dari cerita tadi adalah janganlah menjadi seperti Jony yang bisanya bergantung diri pada hal – hal yang tidak jelas, kita harus percaya pada diri sendiri dan percaya pada kemampuan diri kita. Tidak salah kita mempunyai mimpi yang tinggi tapi kita juga harus memperhatikan langkah – langkah yang kita ambil. Sebagai pelajar kita harus belajar dengan sungguh – sungguh dan menghargai apa itu perjuangan, percaya diri, berani dan belajar. 

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Naskah Drama Persahabatan Singkat"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel