LAPORAN HASIL PENELITIAN KEKERINGAN DI PUNCAK GUNUNG

    Tugas sekolah kali ini akan membagikan laporan hasil penelitian kekeringan di puncak gunung yang dibuat oleh anak –anak  SMA Negeri 5 Kota Tegal dengan tujuan saling berbagi informasi dan saling berbagi wawasan serta bisa berguna atau bermanfaat untuk kita semua.Berikut penjelasan dari laporan hasil penelitian kekeringan di puncak gunung:
( Ilustrasi kekeringan di gunung )
LAPORAN HASIL PENELITIAN KEKERINGAN
LAPORAN HASIL PENELITIAN  KEKERINGAN DI PUNCAK GUNUNG
( Gambar Logo SMA 5 Tegal )
DISUSUN OLEH :
                                                                      1.      Arraafi 
                                                                      2.      Widia Nur Afifah 
                                                                      3.      Nur Puji Yanti 
                                                                      4.      Yeni Nur Fitri 
                                                                      5.      M. Nanda Bayu 
                                                                      6.      M. Lubis Faisal
SMA NEGERI 5 KOTA TEGAL
JL. KALI KEMIRI
TAHUN PELAJARAN 2018 / 2019

KATA PENGANTAR
      Segala  puji  syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa. Sehingga makalah laporan penelitian ini bisa saya selesaikan .Dalam  menyusun  tugas  atau  materi  ini,  tidak  sedikit  hambatan  yang  saya  hadapi.  Namun  saya  menyadari  bahwa  kelancaran  dalam  menyusun  materi  ini  tidak  lain  berkat  bantuan,  dorongan,  dan bimbingan  orang  tua,  sehingga  kendala-kendala  yang  saya  hadapi  dapat teratasi.
       Makalah  ini  saya  buat  agar yang membaca makalah yang saya buat ini dapat  memperluas  ilmu  tentang  Fenomena Alam,  yang  saya  buat  berdasarkan  pengamatan  dari  berbagai  sumber  informasi, referensi,  dan  berita. Makalah  ini  saya  buat  dengan  berbagai  rintangan.  Baik  itu  yang  datang  dari  diri  saya  maupun  dari  luar.  Namun  dengan  penuh  kesabaran  dan  berkat bantuan dari beberapa pihak terutama  pertolongan  dari  Allah  akhirnya  makalah  ini  dapat saya selesaikan . dalam kesempatan ini saya menguncapkan terima kasih  banyak kepada ibu Ipit Laelasari yang telah memberikan saya waktu untuk mengerjakan laporan penelitian ini .
      Saya menyadarinya makalah ini jauh dari sempurna agar menjadi lebih baik lagi saya mohon bantuanya kepada ibu untuk memberi kritik dan saranya lalu mengembalikannya kepada saya untuk memperbaiki kesalahan pada makalah ini. Semoga bermanfaat ,  Terimakasih
  
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
       Di musim  kemarau, banyak  sekali  tanaman  yang  mati  karena  kekurangan  air. Tapi pada  saat  musim  penghujan  banyak juga yang  mati  karena  kelebihan  air/kebanjiran.  Hal  ini  bila  di  lihat  dari  suatu  ketinggian  tertentu di  atas  udara akan semakin jelas, Di musim  hujan  banyak  pemandangan  yang   di lihat dari atas  berwarna  hijau,  sedangkan  pada  musim  kemarau  pemandangan  akan  terjadi  hal yang sebaliknya, jika di lihat pemandangan  berwarna  cokelat pada musim kemarau  semua itu berdasarkan pengamatan saya di puncak gunung yang berada di dekat rumah saya.  
        Pemerintah  daerah berupaya  selama  ini yang di  lakukan  adalah  menyediakan penampungan  berupa  waduk-waduk  atau  bendungan-bendungan.yang  lain  sebagai teknologi  alternatif  terakhir  adalah  dengan   mengupayakan  hujan  buatan dengan menyebar garam  meja yang sudah halus. Tetapi teknologi  ini sering  menemui  kendala  yang  sangat  berarti  yaitu  saat  musim  kemarau  sering  tidak menghasilkan  apa-apa  karena  di  musim  ini  bahan  hujan  yang  berupa  awan  hanya  sedikit,  sehingga  banyak  mengalami  kegagalan.
1.2  Rumusan masalah
1.      Bagaimana  cara  mengatasi kekeringan ketika musim kemarau tiba?
2.      Apa  dampak  dari  kekeringan?
3.      Apa  manfaat  dari  hujan  buatan?
1.3  Tujuan  Penulisan
1.      Untuk  mengetahui  cara  mengatasi  kekeringan.
2.      Untuk  mengetahui  faktor  penyebab  kekeringan.
3.      Untuk  mengetahui  dampak  dari  kekeringan.
4.      Untuk  mengetahui  manfaat  dari  hujan  buatan.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1  Landasan Teori
   Kekeringan  merupakan  salah  satu  jenis  bencana  alam  yang  terjadi  secara  perlahan berlangsung  lama  sampai  hujan  tiba, berdampak  sangat luas pada ekonomi,  sosial,  kesehatan,  pendidikan,  dan  lain-lain.
    Kekeringan  adalah  salah  satu  bencana  yang  sulit  dicegah  dan  datang  berulang.  Secara  umum  pengertian  kekeringan  adalah  ketersediaan  air  yang  jauh  di bawah  dari  kebutuhan  air  untuk  kebutuhan  hidup,  pertanian,  kegiatan  ekonomi  dan  lingkungan.  Terjadinya  kekeringan  di  suatu  daerah  bisa  menjadi  kendala  dalam  peningkatan  produksi  pangan  di daerah  tersebut.  Di Indonesia  pada   setiap  musim  kemarau  hampir  selalu  terjadi  kekeringan  pada  tanaman  pangan  dengan  intensitas  dan  luas  daerah  yang  berbeda  tiap  tahunnya.
2.2  Hipotesis
      Menurut  pengalaman  saya  waktu  melakukan  penelitian  di  kampung  saya yaitu desa pidekso,  di duga karena perubahan lapisan tanah yang terlalu awal. Dan perubahan lapisan tanah ini mengakibatkan daya serap air ke dalam tanah makin cepat dimungkinkan karena besarnya tekanan air yang meningkat selama musim hujan

BAB III
METODE PENELITIAN
4.1  Jenis  Penelitian
     Jenis  penelitian  ini  adalah  penelitian  komparatif,  yaitu  suatu  penelitian  yang  bersifat  membandingkan.  Variabelnya  masih  sama  dengan   penelitian  variabel  mandiri  tetapi  untuk  sampel    yang  lebih  dari  satu,  atau  dalam  waktu  yang  berbeda.
4.2  Populasi  dan  Sampel
      Populasi  penelitian  ini  saya  mengambil  warga-warga  , di desa pidekso , desa kidul kali, desa kulon kali dan desa sendang sari  .  Perwakilan 1  orang  dari   masing-masing  desa.  Jadi  jumlah  keseluruhan  adalah  4  orang.  Saya  hanya  meneliti  tentang  cara  mengatasi  kekeringan  yang  berkepanjangan.
4.3  Lokasi  dan  Waktu Penelitian
     Saya  melakukan  penelitian  di desa  pidekso  setiap  kali  ada  waktu  luang,  saya  memanfaatkan  waktu  sebaik  mungkin.  Proses  penelitian  ini  cukup  lama  yaitu  1  minggu.  Dan saya  melakukan  wawancara terakhir  kurang  lebih 1 hari sebelumnya.  Setelah  itu   penulisan  penelitianpun  saya mulai.
4.4  Teknik Pengumpulan Data
    Saya  tidak  hanya  melakukan  wawancara  tetapi  saya  juga  mengambil  sebagian informasi  dari  internet  dan  buku  paket.  Setelah  semua  data  yang  di  butuhkann telah  terkumpul,  kemudian  saya  mencampurkan  opini  internet  dan  buku  paket  dengan  hasil  wawancara  saya.  Dan  saya  mendapatkan  jawaban  sementara  yang  telah  tercantum  di  Hipotesis.

BAB IV
PEMBAHASAN
4.1  Cara mengatasi kekeringan
      Negara  Indonesia   memiliki dua  musim. Yaitu  musim  hujan  dan  musim kemarau.  Seringkali setiap  tahunnya, Indonesia   mengalami  kondisi  dimana  musim  kemarau  lebih  panjang  dari  biasanya. Hal  ini mengakibatkan  terjadinya  kekeringan  di  beberapa  daerah.  Kejadian  ini terus   berulang  dan  berulang.  Banyak  pihak  yang  dirugikan  oleh kondisi  kemarau  panjang  yang  mengakibatkan  kekeringan.  Salah  satunya   adalah  petani yang  tanamannya  terancam  gagal  panen  karena  kekeringan.  Selain  itu,  kekeringan  juga menyebabkan  air  bersih  menjadi  langka  dan  mahal  di  beberapa  tempat.  Mengingat  kondisi  yang  hampir  selalu  terjadi  setiap  tahun,maka  diperlukan  cara  mengatasi  kekeringan  yang setidaknya  dapat  menangani  dan  membantu  kita  melewati  kondisi  yang  satu  ini.
Cara mengatasi dengan membuat penampungan air
     Cara  mengatasi  kekeringan  yang  dapat  dilakukan  salah  satunya  adalah  dengan membuat  penampung  air  hujan. Nantinya,  penampungan  ini  dapat  digunakan sebagai  penyediaan  air  ketika  musim  kemarau  panjang  tiba. penampungan  ini  dapat  membantu untuk  mengairi  tanaman-tanaman  yang  ‘terjebak’  ketika  musim  kemarau  tiba,  sehingga  tanaman-tanaman  tersebut  tidak  akan mati  karena  kekurangan  air.  Cara  ini  cukup  efektif dan  dapat  digunakan  oleh  para  petani,  mengingat  seringnya  terjadi  gagal  panen  karena  kemarau  panjang  yang  menyebabkan  kekeringan.  Pertimbangkan  seberapa  banyak  air  yang  akan  dibutuhkan  ketika  membuat  penampungan.  Semakin  besar   penampungan  yang  dibuat  maka  akan  semakin  banyak  pula  air  yang  tertampung,  maka  akan  semakin  banyak  pula lahan  dan  tanaman  yang  dapat  diairi.
Baca Juga : Laporan Hasil Karya Ilmiah Bencana Rekayasa Antisipasi Banjir
Cara  mengatasi  kekeringan  dengan  penghijauan
     Jangan  lupa  juga  untuk  selalu  melakukan  penghijauan.  Ini  merupakan  cara  mengatasi  kekeringan  yang  paling  klasik  tapi  tidak  boleh  dilewatkan.  Tanaman  yang  ditanam  pada  lahan-lahan  kosong  mampu  menjaga  butiran  tanah  ketika  hujan  tiba.  Tanaman  yang  rapat  juga  berfungsi untuk  meningkatkan  kemampuan  tanah  dalam  menyerap  air  hujan,  mengurangi  aliran  permukaan  dan  penguapan  sehingga  akhirnya  air  tanah  akan  tersedia  lebih  lama.
     Terakhir,  sebaiknya  berikan  peringatan  kepada  masyarakat  agar tidak membakar hutan yang sudah hijau dampaknya juga bisa masuk dalam kekeringan yang lebih parah lagi karena hutan akan menjadi gundul dan tanahnya akan menjadi kering karena efek terbakar oleh api.
      Selain itu,  pemerintah  seharusnya  bisa  membantu  masyarakat  dengan  memberikan  pompa  air. Pompa  air  sangat  penting  karena  dapat  membantu  pengadaan  air  untuk  irigasi  ketika pasokan  air  yang  dibutuhkan  kurang atau tidak  mencukupi.  Nantinya  dengan  pompa  air tersebut,  petani  dapat  mengatasi  kelangkaan  air  dengan  memompa  air  dari  sungai  atau sumber-sumber  air  sekitar.
4.2  Dampak   dari   Kekeringan 
 Akibat  Alamiah
•  Kekeringan  Meteorologis;  berkaitan  dengan  tingkat  curah  hujan  di  bawah  Normal dalam  satu  musim.  Pengukuran  kekeringan  meteorologis  merupakan  indikasi  pertama  adanya  kekeringan.
•   Kekeringan  Hidrologis;  berkaitan  dengan  kekurangan  pasokan  air  permukaan  dan  air  tanah.  Kekeringan  ini  diukur  berdasarkan  elevasi  muka  air  sungai, waduk,  danau,  dan  elevasi  muka  air  tanah.  Terdapat  tenggang  waktu  mulai  berkurangnya hujan  sampai  menurunnya  elevasi  muka  air  sungai,  waduk,  danau,  dan  elevasi  muka  air  tanah.  Kekeringan  hidrologis  bukan  merupakan  indikasi  awal  adanya   kekeringan.
•  Kekeringan  Pertanian;  berhubungan  dengan  kekurangan  kandungan  air  dalam  tanah,  sehingga  tidak  mampu  memenuhi  kebutuhan  tanaman  tertentu  pada  periode  waktu  tertentu  pada  wilayah  yang  luas.  Kekeringan  pertanian  ini  terjadi  setelah  gejala  kekeringan  meteorology.
•  Kekeringan  Sosial  Ekonomi;  berkaitan  dengan  kekeringan  yang  memberi dampak  terhadap  kehidupan  sosial  ekonomi,  seperti:  rusaknya  tanaman,  peternakan, perikanan,  berkurangnya  tenaga  listrik  dari  tenaga  air,  terganggunya  kelancaran  transportasi  air, dan  menurunnya  pasokan  air  baku  untuk  industri  domestic  dan  perkotaan.

•         Kekeringan  Hidrotopografi;  berkaitan  dengan  perubahan  tinggi  muka  air  sungai  antara  musim  hujan  dan   musim  kering  dan  topografi  lahan  akibat  Ulah  Manusia.
Kekeringan  tidak  taat  aturan  terjadi  karena:
• Kebutuhan  air  lebih  besar  dari  pada  pasokan  yang  direncanakan  akibat  ketidaktaatan pengguna  terhadap  pola  tanam  atau  pola  penggunaan  air.
•  Kerusakan  kawasan  tangkapan  air  dan  sumber-sumber  air  akibat  perbuatan  manusia.
     Berdasarkan  klasifikasi  kekeringan  tersebut,  maka  prioritas  penanggulangan  bencana  kekeringan  disesuaikan  dengan  kemampuan  masing-masing  daerah.  Khusus  untuk  kekeringan  yang  disebabkan  oleh  ketidaktaatan  para  pengguna  air  dan  pengelola  prasarana  air,  diperlukan  komitmen  dari  semua  pihak  untuk  melaksanakan  kesepakatan  yang  sudah  ditetapkan.  Kepada  masyarakat  perlu  dilakukan  sosialisasi  yang  lebih  intensif,  sehingga memahami  dan  melaksanakan  pola  pengguna air  sesuai  peraturan / ketetapan.
• Kurangnya daya resap air karena banyak rumah2 yang sudah di plester yang tidak ada daya resapnya kalaupun ada hanya sedikit
• Banyaknya hutan yang gundul karena di bakar dan ditebang secara liar (ilegal loging) yang menyebabkan daya resap air berkurang
4.3  Manfaat   dari  Hujan  Buatan
    Hujan  buatan  bermanfaat  untuk  membantu  daerah  yang  sedang  mengalami  kekeringan,  pengisian  waduk,  keperluan  air  bersih,  irigasi, sungai dan   sebagainya. Karena  hujan  buatan  ini merupakan  teknologi  modifikasi  cuaca,  maka  hujan  buatan  bisa  terjadi  kapan  saja  tanpa harus  menunggu  musim  hujan.tetapi memerlukan garam meja yang cukup banyak
     Hujan buatan  umumnya  diciptakan  dengan   tujuan  untuk  membantu  daerah  yang  sangat  kering  akibat  sudah  lama  tidak  turun  hujan  sehingga  dapat  mengganggu  kehidupan  di  darat  mulai  dari  sawah  kering,  gagal  panen,  sumur  kering, sungai  /  danau  kering,  tanah  retak-retak,  kesulitan  air  bersih,  hewan  dan  tumbuhan  pada  mati  dan  lain  sebagainya.  Dengan  adanya  hujan  buatan  diharapkan  mampu  memberikan /memenuhi  kebutuhan  air makhluk  hidup  di  bawahnya  dan  membuat  masyarakat  hidup  bahagia  dan  sejahtera.
     Hujan  yang  berlebih  pada  suatu  lokasi  dapat  menimbulkan  bencana  pada  kehidupan  di  bawahnya.  Banjir  dan  tanah  longsor  adalah  salah  satu  akibat  dari  hujan  yang  berlebihan. Perubahan  iklim  di  bumi  akhir-akhir  ini  juga  mendukung  persebaran hujan  yang  tidak  merata sehingga  menimbulkan  berbagai  masalah  di  bumi.  Untuk  itu  kita sudah  semestinya  membantu menormalkan  iklim  yang  berubah  akibat  ulah  manusia  agar  anak cucu kita kelak tidak menderita  dan  terbunuh  akibat  kesalahan  yang  kita  lakukan  saat  ini.

BAB V
PENUTUP
5.1  Kesimpulan
       Hujan  buatan  umumnya diciptakan  dengan  tujuan  untuk  membantu  daerah  yang  sangat  kering  akibat  sudah  lama  tidak  turun  hujan  sehingga  dapat  mengganggu  kehidupan di  darat  mulai  dari  sawah  kering,  gagal  panen,  sumur  kering,  sungai  /  danau  kering,  tanah  retak-retak,  kesulitan air  bersih, hewan  dan  tumbuhan  pada  mati  dan  lain  sebagainya.  Dengan adanya  hujan  buatan  diharapkan  mampu  memenuhi/mencukupi  kebutuhan  air  makhluk  hidup  di  bawahnya   dan  membuat  masyarakat  hidup  bahagia  dan  sejahtera.
        Hujan  yang  berlebih  pada  suatu  lokasi  dapat  menimbulkan bencana  pada  kehidupan  di  bawahnya.  Banjir  dan  tanah  longsor  adalah  salah  satu  akibat  dari  hujan  yang  berlebihan.  Perubahan  iklim  di  bumi  akhir-akhir  ini  juga  mendukung  persebaran  hujan  yang  tidak  merata  sehingga  menimbulkan  berbagai  masalah  di  bumi.  Untuk  itu  kita  sudah  semestinya  membantu  menormalkan  iklim  yang  berubah  akibat  ulah  manusia  agar  anak  cucu  kita  kelak  tidak   menderita  dan  terbunuh  akibat  kesalahan  yang  kita  lakukan  saat  ini.
       Media  yang  bisa  ditempeli  uap  air  contohnya  partikel  garam  di  atas  lautan  yang  bisa menyerap  uap  air  sehingga  membentuk  kumpulan  yang  besar.  Asap  juga  bisa  sebagai  media  untuk  berkumpulnya  uap  air tetapi tidak membakar apapun  itu secara berlebihan yang dapat mencemari udara .  Bibit  hujan  ini  akan  bergerak  sesuai  dengan  tiupan  angin. 
5.2  Saran
    Bagi  para  Masyarakat  hendaknya  menggunakan  air  dengan  baik,  jangan  terlalu  berlebihan  dalam  menggunakan  air  karena  bisa  menyebabkan  kekurangan  air. Sebenarnya   kekeringan  itu  di  sebabkan  oleh  ulah   manusia  itu  sendiri  . sebaiknya tidak melakukan ilegal loging / penebangan liar dan pembakaran hutan yang sudah hijau akibatnya hutan akan kering karena terbakar dan  menjadi gundul  karena semua itu dapat memicu awal dari kekeringan ini.

DAFTAR PUSTAKA
Jurnal  Sains  &  Teknologi Modifikasi  Cuaca,  Vol. 1,  No. 2, 2000:143-152 sabtu 24 Oktober 15 jam 03.30 pm
Santoso, E. 1989.  Kondisi  Cuaca  dan  Tingkat  Kebehasilan  Hujan  Buatan di  DAS  Citarum  bulwn Maret  1988  Berdasarkan  Abalisis  Fisik . senin 26 Oktober 15 jam 07.30 pm
Google search
http://www.kumpulanpaketbiologi.com
http://www.google.com
http://www.E-book.com
http://www.scrib.com/contoh/laporan/penelitian.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "LAPORAN HASIL PENELITIAN KEKERINGAN DI PUNCAK GUNUNG"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel